Google Cloud meluncurkan Game Server, backend yang dikelola cloud untuk game

Mainmain – Google Cloud hari ini mengumumkan peluncuran beta Game Server, layanan terkelola yang menyediakan layanan latar belakang biasa bagi pengembang game untuk menjalankan game mereka, termasuk game multipemain, di cloud perusahaan. Perlu ditekankan bahwa ini bukan server streaming game, ini hanya dimaksudkan untuk memudahkan pengembang game membangun, memperluas, dan mengelola layanan backend untuk game mereka.

Layanan ini berada di atas server game open source Agnes, sebuah proyek yang pertama kali diumumkan oleh Google dan Ubisoft pada tahun 2018, dan platform orkestrasi kontainer Kubernetes. Seperti yang dikatakan Manajer Produk Google Cloud Scott Van Woodenberg kepada saya, tim juga menggunakan kembali bagian dari Anthos, layanan Google untuk mengelola kluster Kubernetes multi-cloud. Dan sementara Game Server saat ini hanya dapat berjalan di Google Kubernetes Engine, rencananya adalah untuk mengaktifkan dukungan hybrid dan multi-cloud akhir tahun ini.

Banyak perusahaan game telah membangun armada server lokal mereka sendiri, jadi seperti halnya di perusahaan, memiliki kemampuan cloud hybrid adalah suatu keharusan untuk alat seperti ini. Google juga akan mempermudah developer yang sudah menggunakan Agnes di luar Game Server saat ini untuk membawa server tersebut ke dalam ekosistem Server Game terkelola yang sama dengan mendaftarkannya di Game Server API.

Seperti yang dicatat Van Woudenberg, hampir setiap game sekarang membutuhkan semacam backend cloud, baik itu untuk fitur multipemain, membuat kecocokan, atau mempertahankan statistik game yang persisten, misalnya. Ini berlaku untuk pengembang game indie dan studio game besar. Idealnya, server game akan memudahkan perusahaan-perusahaan ini untuk menskalakan koleksi mereka dan mengurangi peringkat mereka sesuai kebutuhan. Game Server juga menyediakan pengujian A/B dan pengujian canary, dan di pembaruan mendatang, ini akan mencakup integrasi dengan kerangka Open Matching.

Untuk memulai, pengembang masih harus menyimpan server game mereka. Untuk perusahaan yang sudah menggunakan Agnes, ini adalah latihan yang cukup mudah, kata Van Woudenberg. Namun, pihak lain membutuhkan lebih banyak bantuan dalam hal ini, dan Google bekerja sama dengan mitra untuk memandu mereka melalui hal ini.

Check Also

Tips Mudik Lebaran Bersama Anak dan Keluarga

Tips Mudik Lebaran Bersama Anak dan Keluarga

mainmain.co – Ketika Ramadhan datang, umat muslim menyambutnya dengan penuh suka cita dan menjalankan segala …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *