Investasi Emas, Apakah Masih Membuahkan Hasil

Investasi Emas, Apakah Masih Membuahkan Hasil?

mainmain.co – Investor dapat berinvestasi dalam emas melalui dana yang diperdagangkan di bursa (ETF), membeli saham di tambang emas dan perusahaan terkait, dan membeli produk fisik. Investor ini memiliki banyak alasan untuk berinvestasi dalam logam, termasuk investasi emas sebagai cara untuk melakukan investasi ini.

Beberapa berpendapat bahwa emas adalah peninggalan barbarisme yang tidak lagi memiliki karakteristik moneter masa lalu. Dalam lingkungan ekonomi modern, mata uang fiat adalah uang pilihan. Mereka menegaskan bahwa satu-satunya manfaat emas adalah fakta bahwa itu adalah bahan yang digunakan dalam perhiasan.

Di ujung lain spektrum, ada orang-orang yang menyatakan bahwa emas adalah aset dengan banyak kualitas intrinsik yang membuatnya unik dan penting bagi investor untuk disimpan dalam portofolio mereka.

Kutu emas sering mendorong investor untuk memiliki logam mulia sebagai bagian dari portofolio investasi terdiversifikasi jangka panjang.

Emas dipandang sebagai lindung nilai terhadap inflasi dan penyimpan nilai melalui ketebalan dan kelemahan.

Namun, memegang emas datang dengan biaya dan risiko yang unik, dan data menunjukkan bahwa emas secara historis mengecewakan banyak keuntungan yang diklaimnya.

Sejarah Singkat Emas

Untuk memahami sepenuhnya tujuan emas atau investasi emas, seseorang harus melihat awal dari pasar emas. Sementara sejarah emas dimulai pada tahun 2000 SM, ketika orang Mesir kuno mulai membentuk perhiasan, baru pada tahun 560 SM. Emas ini mulai berfungsi sebagai mata uang.

Pada saat itu, pedagang ingin membuat model moneter standar yang mudah ditransfer yang akan menyederhanakan perdagangan. Jawabannya tampaknya membuat koin emas yang dicap dengan stempel, karena perhiasan emas telah diterima dan diakui secara luas di seluruh dunia.

Setelah kemunculan emas sebagai uang, kepentingannya terus berkembang di seluruh Eropa dan Inggris, dengan relik dari kerajaan Yunani dan Romawi dipajang secara mencolok di museum-museum di seluruh dunia, dan Inggris Raya mengembangkan mata uang berbasis logamnya sendiri pada tahun 775.

Pound Inggris sterling (yang berarti satu pon perak), shilling, dan sen semuanya didasarkan pada jumlah emas (atau perak) yang diwakilinya.3 Pada akhirnya, emas melambangkan kekayaan di seluruh Eropa, Asia, Afrika, dan Amerika.

Standar Bimetal Amerika

Pemerintah Amerika Serikat melanjutkan tradisi emas ini dengan menciptakan standar bimetalik pada tahun 1792. Standar bimetalik hanya menetapkan bahwa setiap unit moneter di Amerika Serikat harus didukung oleh emas atau perak.

Misalnya, satu dolar AS setara dengan 24,75 butir emas. Dengan kata lain, koin yang digunakan sebagai uang hanya mewakili emas (atau perak) yang saat ini disimpan di bank. Tapi standar emas ini tidak bertahan selamanya. Selama abad kedua puluh, ada beberapa peristiwa besar yang akhirnya menyebabkan transisi emas dari sistem moneter.

Pada tahun 1913, Federal Reserve dibentuk dan mulai mengeluarkan surat promes (versi uang kertas kita saat ini) yang dapat ditukar dengan emas sesuai permintaan. Undang-undang Cadangan Emas tahun 1934 memberi pemerintah AS hak atas semua koin emas yang beredar dan menghentikan pencetakan koin emas baru.

Singkatnya, undang-undang ini mulai memperkuat gagasan bahwa emas atau koin emas tidak lagi diperlukan untuk berfungsi sebagai uang. Amerika Serikat meninggalkan standar emas pada tahun 1971 ketika mata uangnya berhenti mensubsidi emas

Emas dalam Ekonomi Modern

Meskipun emas tidak lagi mendukung dolar AS (atau mata uang global lainnya dalam hal ini), emas masih memiliki arti penting dalam masyarakat saat ini. Ini masih penting bagi ekonomi global. Untuk memvalidasi poin ini, tidak perlu melihat lebih jauh dari neraca bank sentral dan organisasi keuangan lainnya, seperti Dana Moneter Internasional.

Saat ini, organisasi-organisasi ini bertanggung jawab untuk memegang sekitar seperlima dari pasokan emas dunia di atas tanah. Selain itu, banyak bank sentral telah menambah cadangan emas yang ada, yang mencerminkan kekhawatiran tentang ekonomi global jangka panjang.

Emas Menjaga Kekayaan

Alasan pentingnya emas dalam ekonomi modern berpusat pada fakta bahwa emas telah berhasil melestarikan kekayaan selama ribuan generasi. Namun, hal yang sama tidak dapat dikatakan untuk mata uang kertas. Untuk menempatkan hal-hal ke dalam perspektif, perhatikan contoh berikut:

Pada awal 1970-an, satu ons emas bernilai $35,7, jadi katakanlah pada saat itu Anda memiliki pilihan untuk memegang satu ons emas atau hanya memegang $35. Mereka berdua akan membelikan Anda barang yang sama, seperti setelan bisnis baru atau sepeda mewah.

Namun, jika Anda memiliki satu ons emas hari ini dan mengubahnya pada harga hari ini, membeli setelan baru masih cukup, tetapi hal yang sama tidak dapat dikatakan untuk $35. Singkatnya, Anda akan kehilangan sedikit kekayaan Anda jika Anda memutuskan untuk memegang $35 untuk satu ons emas karena nilai emas telah meningkat, sementara nilai dolar telah terkikis oleh inflasi.

Emas sebagai Lindung Nilai terhadap Dolar

Gagasan bahwa emas mempertahankan kekayaan bahkan lebih penting dalam lingkungan ekonomi karena investor menghadapi penurunan dolar AS dan kenaikan inflasi. Secara historis, emas telah berfungsi sebagai lindung nilai terhadap dua skenario ini.

Saat inflasi naik, nilai emas biasanya naik. Ketika investor menyadari bahwa uang mereka kehilangan nilai, mereka akan mulai menempatkan investasi mereka dalam aset yang solid yang secara tradisional mempertahankan nilainya. Tahun 1970-an memberikan contoh utama kenaikan harga emas di tengah meningkatnya inflasi

Alasan emas mendapatkan keuntungan dari penurunan dolar AS adalah harga emas dalam dolar AS secara global. Ada dua alasan untuk hubungan ini. Pertama, investor yang ingin membeli emas (yaitu bank sentral) harus menjual dolar AS mereka untuk melakukan transaksi ini.

Hal ini pada akhirnya menyebabkan penurunan dolar AS karena investor global berusaha melakukan diversifikasi di luar dolar. Alasan kedua berkaitan dengan fakta bahwa dolar yang lemah membuat emas lebih murah bagi investor yang memegang mata uang lain. Hal ini meningkatkan permintaan dari investor yang memiliki mata uang yang terapresiasi terhadap dolar AS.

Emas sebagai Tempat Berlindung yang Aman

Apakah ketegangan terjadi di Timur Tengah, Afrika, atau di tempat lain, semakin jelas bahwa ketidakpastian politik dan ekonomi adalah realitas lain dari lingkungan ekonomi modern kita. Untuk alasan ini, investor biasanya melihat emas sebagai tempat yang aman di saat ketidakpastian politik dan ekonomi. Mengapa demikian?

Yah, sejarah penuh dengan kekaisaran yang runtuh, kudeta politik, dan mata uang yang runtuh. Selama masa ini, investor yang memiliki emas berhasil melindungi kekayaan mereka dan, dalam beberapa kasus, menggunakan komoditas untuk melarikan diri dari semua gejolak.

Jadi, setiap kali ada berita yang mengindikasikan semacam ketidakpastian ekonomi global, investor akan sering membeli emas sebagai tempat berlindung yang aman.

Emas sebagai Investasi Terdiversifikasi

Secara umum, emas dipandang sebagai investasi yang terdiversifikasi. Jelas, emas adalah investasi yang dapat menambahkan elemen diversifikasi ke portofolio Anda, terlepas dari apakah Anda khawatir tentang inflasi, dolar AS yang menurun, atau bahkan melindungi kekayaan Anda. Jika fokus Anda hanya pada diversifikasi, emas tidak terkait dengan saham, obligasi, dan real estat.

Emas sebagai Aset Dividen

Saham emas biasanya lebih menarik bagi investor pertumbuhan daripada investor pendapatan. Saham emas umumnya naik dan turun saat harga emas naik, tetapi ada perusahaan pertambangan yang dikelola dengan baik yang menghasilkan keuntungan bahkan ketika harga emas turun.

Kenaikan harga emas seringkali diperkuat oleh harga saham emas. Kenaikan harga emas yang relatif kecil dapat menghasilkan keuntungan besar pada saham emas terbaik dan pemilik saham emas biasanya mendapatkan pengembalian investasi (ROI) yang jauh lebih tinggi daripada pemilik emas sebenarnya.

Bahkan para investor yang berfokus terutama pada pertumbuhan daripada pendapatan tetap bisa mendapatkan keuntungan dari memilih saham emas yang menunjukkan kinerja dividen yang kuat secara historis. Saham dividen cenderung menunjukkan keuntungan yang lebih tinggi ketika sektor ini naik dan melakukan – rata-rata, sekitar dua kali lipat – daripada saham non-dividen ketika sektor publik berada dalam resesi.

Sektor Pertambangan Emas

Sektor pertambangan, yang mencakup perusahaan yang mengekstrak emas, dapat mengalami volatilitas yang tinggi. Saat mengevaluasi kinerja dividen saham emas, pertimbangkan kinerja perusahaan dari waktu ke waktu sehubungan dengan dividen.

Faktor-faktor seperti sejarah perusahaan membayar dividen dan kesinambungan rasio dividen adalah dua komponen utama untuk diperiksa dalam neraca perusahaan dan laporan keuangan lainnya.

Kemampuan perusahaan untuk mempertahankan dividen yang sehat sangat meningkat jika memiliki tingkat utang yang rendah dan arus kas yang kuat secara konsisten, dan tren historis kinerja perusahaan menunjukkan peningkatan yang stabil dalam jumlah utang dan arus kas.

Karena setiap perusahaan melewati siklus pertumbuhan dan ekspansi ketika mengambil lebih banyak hutang dan memiliki lebih sedikit uang tunai, penting untuk menganalisis angka jangka panjangnya daripada kerangka waktu yang lebih pendek dari gambaran keuangan.

Berbagai Cara untuk Memiliki Emas

Salah satu perbedaan utama antara berinvestasi emas beberapa ratus tahun yang lalu dan saat ini adalah ada banyak pilihan investasi, seperti:

  • Emas berjangka 8
  • Koin emas
  • Perusahaan emas
  • ETF emas
  • Dana investasi emas
  • Emas batangan
  • Perhiasan emas

Apakah Ini Waktu yang Buruk untuk Berinvestasi Emas?

Untuk memastikan manfaat investasi emas, mari kita periksa kinerjanya terhadap kinerja S&P 500 selama lima tahun terakhir (per April 2021). Emas sedikit berkinerja buruk dibandingkan dengan S&P 500 selama periode ini, dengan S&P menghasilkan hampir 100% dari total pengembalian dibandingkan dengan emas, yang hanya mengembalikan 42,5% selama periode yang sama.

Namun, jangka waktu yang kami pertimbangkan sangat penting. Emas, misalnya, mengungguli S&P 500 selama periode 10 tahun dari November 2002 hingga Oktober 2012, dengan perkiraan harga keseluruhan 441,5%. Di sisi lain, S&P 500 naik 58% dibandingkan periode yang sama.

Intinya di sini adalah bahwa emas tidak selalu merupakan investasi yang baik. Waktu terbaik untuk berinvestasi di hampir semua aset adalah ketika ada sentimen negatif dan aset tersebut tidak mahal, yang menawarkan potensi kenaikan signifikan saat kembali menguntungkan, seperti dijelaskan di atas.

Kesimpulan

Ada keuntungan dan kerugian untuk setiap investasi, termasuk juga dalam investasi emas. Jika Anda menentang kepemilikan emas fisik, membeli saham di perusahaan pertambangan emas bisa menjadi alternatif yang lebih aman.

Jika Anda yakin bahwa emas dapat menjadi taruhan yang aman melawan inflasi, berinvestasi dalam koin, emas batangan, atau perhiasan adalah jalan yang dapat Anda ikuti untuk mencapai kemakmuran berbasis emas.

Akhirnya, jika perhatian utama Anda adalah menggunakan leverage untuk mendapatkan keuntungan dari kenaikan harga emas, pasar berjangka mungkin menjadi jawaban Anda, tetapi perhatikan bahwa ada sejumlah risiko yang wajar terkait dengan kepemilikan leverage.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *